Minggu, 18 September 2016

Memaknai peristiwa (2)

AHAD, 18 SEPTEMBER 2016
11.14 WIB

Menyadari serta mengakui kekurangan/kelemahan yang dimiliki adalah langkah awal untuk bisa memperbaiki dan menjadi pribadi yang lebih baik lagi. Maka salah satu dari banyaknya hikmah yang mungkin ada dari penolakan ini adalah saya harus mampu untuk bisa mengenyampingkan perasaan jumawa atau berpikir serta membayangkan sesuatu hal yang belum terjadi secara berlebihan.

Entah cuma saya atau memang manusia pada umumnya juga seperti ini, tapi untuk saya sendiri, ketika saya mempunyai suatu cita-cita dan sedang dalam proses untuk mewujudkannya saya selalu membayangkan dan bahkan dalam beberapa kasus bersikap seolah-olah cita-cita itu telah mampu saya dapatkan. 

Padahal fakta yang ada, sungguh saya masih dalam proses yang panjang untuk meraihnya. Mungkin di satu sisi hal itu bukan sebuah permasalahan. Tapi kini, melalui sudut pandang lain, saya melihat bahwa hal itu bukan sebuah kebiasaan yang patut untuk dipertahankan.

Bertindak seolah-olah cita-cita telah saya raih padahal jelas masih dalam proses, saya pikir adalah satu tindakan sombong. Karena jelas mendahului apa yang nantinya akan ditakdirkan oleh Allah Swt. Bukankah kita sebagai manusia hanya diwajibkan untuk berusaha dan berdoa? Jadi kenapa di awal harus merasa sombong bahwa saya pasti akan mendapatkannya padahal belum tentu itu skenario-Nya?

Hikmah lainnya yakni saya harus bisa menerima argumen orang lain secara utuh dan menyadari bahwa selalu ada proses panjang dari setiap pengambilan keputusan. 

Sesaat setelah penolakan itu saya terima, otak saya mulai berontak. Hingga kemudian saya pun memberikan argumen kekecawaan atas keputusan yang telah diungkapkan. Dan beruntung, ego itu bisa hilang lebih cepat sehingga kalimat selanjutnya saya pun tersadar bahwa tidak mungkin keputusan seperti itu diambil tanpa sebuah perhitungan. Pasti ada proses dibelakangnya, yang saya mungkin tidak mengetahui tapi jelas harus mampu saya sikapi secara bijaksana.

Dua hikmah di atas hanya contoh karena saya yakin semakin kita mempelajari suatu peristiwa, terutama sebuah peristiwa yang tak sesuai harapan maka akan semakin banyak pelajaran yang bisa kita petik dan akan menjadikan kita menjadi pribadi yang lebih dewasa dalam bersikap. Bila hal ideal itu bisa kita wujudkan, maka kita akan selalu bisa melewati masalah dengan baik.

Terlepas dari kedua hal itu, jujur saya semakin mengagumi sosoknya tapi juga semakin menyadari bahwa saya rasa-rasanya sulit untuk mendapatkan wanita dengan figur atau latar belakang agama yang kuat. 

Karena walaupun kini saya meng-klaim telah melakukan “hijrah”, tapi sungguh itu baru sebatas permukaan. Jauh menyentuh ke kehidupan yang lebih dalam, nilai-nilai ajaran Islam itu belum mampu saya kenakan secara utuh. Sedangkan dia telah lebih dulu terhindar dari perkara-perkara yang abu-abu, apalagi haram.

Saya yang berharap mendapatkan wanita yang jauh lebih mengerti agama dari saya, untuk bisa membantu saya keluar dari kehidupan yang masih penuh dengan ketidakjelasan serta perkara yang jelas haram tapi terbungkus oleh kemasan dunia seolah-olah boleh, ternyata memang belum bisa. 

Wanita-wanita yang telah taat dalam beragama memang tidak layak mendapatkan sesosok pria yang baru meng-klaim “hijrah”, mereka tentunya ingin mendapatkan pria yang juga telah mapan dalam beragama. Sama-sama telah terhindar dari segala macam urusan dunia yang tak jelas hukumnya.

Maka dengan perisitiwa ini saya pun bisa menyadari itu semua. Peristiwa ini membuka dengan sangat jelas mata saya dalam melihat dunia. Bila kita belum bisa menjadi seperti atau setidak-tidaknya meneladani Ali bin Abi Thalib secara utuh maka tak mungkin atau tak layak bagi kita mengaharapkan seorang wanita dengan akhlak Fatimah az-Zahra. Sadar diri-lah, itu intinya.
Allahu’allam


#PMA

4 komentar:

  1. Yg penting terus berusaha memantaskan diri diks.
    Keep istiqamah

    BalasHapus
  2. terus berusaha dim..

    Insyaa allah semuanya sudah disediakan.
    tinggal bagaimana cara mengambilnya.. dengan cara yang halal atau haram

    itu masing2 pribadi yang akan menentukan

    BalasHapus
  3. terima ksih banyak atas dukungannya, mari tetap saling mendoakan...

    BalasHapus
  4. Kenapa bisa ditolak? Karena KPR?

    BalasHapus